Kasus Pembakaran Surat Suara, Polisi Sebut Bakal Ada Tersangka Baru

Kapolda Jambi, Irjen Pol. Muchlis, AS berikan keterangan pada Pers di hotel BW Luxury Jambi saat pantau pleno KPUD Jambi

JAMBI, jambiotoritas.com РPasca penetapan dua orang tersangka pembakar kotak suara di Desa Koto Padang, Kota Sungai Penuh, Provinsi Jambi, yakni KS yang merupakan salah satu caleg (PDIP) DPRD Kota Sungai Penuh dan Rob merupakan Petugas Pengawas Pemilu Lapangan (PPL). Tim penyidik Polda Jambi hingga saat ini telah memanggil dan memeriksa 15 orang saksi dalam kasus tersebut.

Kapolda Jambi, Irjen Pol Muchlis AS didampingi Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirreskrimum) Polda Jambi, AKBP M Edi Fariyadi mengatakan penyidim telah melakukan pemanggilan trrhadap 15 orang saksi ke Polda Jambi. Mereka terdiri dari Kepala Desa hingga perangkat desa serta perangkat TPS di lokasi kejadian.

”  Ke 15 orang itu, semua sudah diperiksa untuk keperluan penyidikan. Dan tidak menutup kemungkinan adanya tersangka baru dalam kasus ini,” jelas Kapolda.

Dalam kasus itu diuraikan bahwa tersangka KS, awalnya begitu bahagia saat mengetahui perolehan suara di dapilnya cukup tinggi. Namun, menjelang malam informasi yang di dapat dari timnya suaranya kalah telak dengan rekan satu partainya yakni sekitar 200 suara.

Dari tiga dapil itu KS hanya memperoleh 627 suara, dia selisih suara dengan Damrat rekan satu partainya dan satu dapil dengan memperoleh sebanyak 800 suara lebih.

Pada pemilu 17 April 2019 lalu sekitar pukul 03.00 WIB dinihari, listrik yang berada di tiga TPS yakni TPS 1,2 dan 3 yang berada di SDN 063/X1 Koto Padang, Sungai Penuh mati mendadak dan terjadi kejadian lemparan batu ke bagian atap tiga TPS tersebut terjadi, menyusul sekelompok massa datang dan langsung melakukan pembakaran saat itulah 15 kotak suara sebagian hangus tidak tersisa.

KS pascakejadian tersebut lebih memilih melarikan diri dan bersembunyi di salah satu rumah warga di Desa Hamparan Pugu, Kecamatan Air Hangat, Kerinci. Untuk diketahui, rumah KS tersebut posisinya tidak jauh dari tiga TPS jaraknya lebih kurang 100 meter dan akhirnya ditangkap.(red.JOS).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *