Aksi 11 April, Mahasiswa Tebo Sampaikan Tuntutan di Kantor Bupati dan DPRD

waktu baca 2 menit
Senin, 11 Apr 2022 14:05 0 145 jambiotoritas
aksi massa 11 April 2022 di kompleks perkantoran pemerintah kabupaten Tebo/foto JOS

JambiOtoritas.com, TEBO – Aksi 11 April 2022 juga terjadi di Kabupaten Tebo. Puluhan mahasiswa yang tergabung organisasi PMII Kabupaten Tebo menggelar aksi dikantor Bupati Tebo dan kantor DPRD Tebo, pada 11 April 2022. Sebelum menuju kantor Bupati dan DPRD Tebo, rombongan mahasiswa ini berorasi di Simpang Tiga tugu Sultan Thaha Syaifuddin. Tampak puluhan aparat kemanan dari TNI-Polri dan Pol PP mengawal aksi tersebut.

Sementara mahasiswa menuju kantor bupati Tebo melakukan long march. Setibanya di gerbang kantor bupati, rombongan mahasiswa ini kembali melakukan orasi.

“Kami menolak penundaan Pemilu 2024 serta meminta harga minyak goreng diturunkan dan penertiban pengisian BBM di SPBU,” ujar Sapro, Korlap aksi.

Orasi mahasiswa juga meminta agar Bupati Tebo bersedia menjumpai mereka. Sayangnya, permintaan mahasiswa ini tidak terpenuhi karena Bupati sedang tidak berada di tempat.

“Bupati mana…. Bupati mana…. Bupati mana….,” teriakan mahasiswa. ” Kami minta ketemu sama Bupati Tebo,” kata mahasiswa kepada Syahlan.

Wakil bupati Tebo, Syahlan Arfan dan Sekda Tebo Teguh Arhadi yang hadir langsung berupaya menenangkan mahasiswa.

” Bupati tidak berada di tempat. Sekarang saya yang Bupati,” kata Syahlan.

“Kami tidak mau, bapak cuma wakil. Kami mau ketemu Bupati,” jawab mahasiswa.

“Adik-adik mau ketemu Bupati atau Sukandar? Kalau mau ketemu Bupati, Bupati lagi tidak berada di tempat, jadi untuk sekarang saya Bupatinya. Tapi kalau mau ketemu Sukandar, beliau tidak ada di sini,” jawab Syahlan lagi sedikit emosi.

“Kami mau ketemu Sukandar. Sukandar Bupati Tebo,” teriak mahasiswa sambil mencoba masuk pintu gerbang.

Suasana sempat memanas. Pihak aparat yang melakukan pengamanan langsung berupaya meredakan emosi kedua belah pihak. Setelah sepakat, akhirnya rombongan mahasiswa dipersilahkan masuk ke lapangan .

Dihadapan Wakil Bupati, Sekda dan Kapolres Tebo, salah seorang perwakilan mahasiswa meminta kepada Wabup untuk menyampaikan ke pemerintah pusat agar menurunkan harga minyak goreng dan menertibkan pengisian BBM di SPBU.

Selanjutnya, Korlap aksi yang juga Ketua Umum PMII Cabang Tebo, Sapro menyampaikan beberapa poin yang menjadi tuntutan mereka terkait harga minyak Goreng dan kelangkaan BBM. “Kami menolak penundaan pemilu, dan kami meminta pemilih tetap dilaksanakan 2024, serta minita pemerintah untuk menurunkan harga BBM dan Minyak Goreng,” kata dia.

“Sampai sekarang mengapa minyak goreng di Tebo masih langka, kalaupun ada harganya mahal. Begitu juga BBM, sudah harganya mahal susah didapat,” ujarnya. (JOS) ***

Penulis : David Asmara

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

LAINNYA